Saturday, September 15, 2012

Melbourne: Koala Ward

Aduh sebenernya udah malaysia nulis laporan ini, soalnya udah lupa kejadian persisnya gimana....

Tapi kalo ngga ditulis entar nyesel, jadi marilah kita lanjutkan!

Jadiii, abis dari ICU kita pindah ke kamar perawatan biasa atau yang dinamakan Koala Ward. Segala tarian dan nyanyian kebahagiaan udah disenandungkan, akhirnya penderitaan pinggang encok berakhir juga! Eh ternyata salah besar, di kamar biasa malah susah istirohat! Suweek suweeekk..


Semua ini dikarenakan; 1. Perawatnya ngga ada yang stay di kamar (ya eyalah), 2. Kebanyakan kamar sharing berdua, tapi dipisahkan kamar mandi di tengah-tengah. Sedihnya pasien sebelah itu bayi yang udah lama dirawat setelah operasi dan nafasnya berat plus sering batuk-batuk. Belum lagi alatnya sering bunyi kalo keadaannya menurun. Alhasil, walau kepisah ruangan tetep kedengeran batuk dan bunyi alatnya. Sebenernya kasian ya, tapi jadi susah istirahat karna ikut deg-deg-an., 3. Tidur di kamar RS bukan di apartemen ternyata  tak senikmat yang dibayangkan. Dengan Acus yang kebangun beberapa jam sekali dan pingin dielusin melulu, tangan sampe kebas. Kalo udah gini kangeeeeen banget sama yang namanya nyusuin anak. Tinggal sumpel tetek, anak bobok, ibu juga bisa bobok. Sempet bilang ke Aldi seandainya Yardan belom disapih, mungkin dia akan merasa lebih nyaman (dan juga gue tentunya) dalam menjalani post-surgery ini.

Malam pertama, giliran gue yang jaga Yardan. Badan langsung remuk redam lho, mana Yardan lagi kebelet pupi dan katanya efek morfin itu  memperparah sembelit, yah wassalam deh kalo gitu. Akhirnya dienjus Microlax, tapi tetep ngga keluar juga. Sejak lulus toilet training Yardan emang ngga mau pipis/pup di pampers, jadi tiap pipis mesti pake pispot sekali buang. Nah yang repot ya pupi ini, sampe gotong-gotong bawa botol infus dan lepas mesin untuk ke kamar mandi, tentu aja ngga keluar juga itu tokai, wong konstipasi dan anaknya masih letoy untuk ngeden. Akibatnya gelisah lah doi sepanjang malem, emaknya yang nemenin juga serba salah. Pas giliran anaknya tidur tiba-tiba mesin kamar sebelah bunyi, atau mesin Yardan sendiri yang bunyi, kebangun lagi deh baik anak dan ibunya.

Paginya minta Microlax lagi ke perawatnya dan kali ini berhasil. Pas ngeliat pupinya keluar rasanya damai hati ini, kaulah yang kutunggu-tunggu Pup! Abis itu langsung kasih ultimatum ke Aldi, entar malem ente ya yang jaga di RS, badan udah ngga kuku nih semalem lagi, bisa tepar. Sebenernya kalo badan ngga drop pasti gue akan mengajukan diri ya, tapi ini udah meriang dan ngilu semua, kalo ibunya sampe sakit malah kasian Acusnya nanti. Tentu saja pas tau kenyataan itu babenya pun menerima dengan berat hati, karna udah tau medan yang harus ditempuh berat sekali ya... *puk-puk Aldi*

Oya selama di Koala Ward selalu ada sesi play therapy, jadi anaknya "dipaksa" untuk menggerakkan tubuh. Emang sih ngga nyaman awalnya, tapi itu baik untuk perkembangan jantungnya. Masih ngga tega deh liat Yardan yang meringis-meringis kesakitan. Gerak dikit aja ngga nyaman, ketawa sakit, bersin sakit, kasian... Untungnya terapis-terapis ini sangat sabar lho, mulai dari latihan berdiri, terus jalan dikit-dikit. Walau harus mindah-mindah mesin segala macem, yang penting pemulihan anak bisa berjalan cepat dan baik. Tentu ortunya liat ini jadi ikut semangat juga ya. Di RS ini juga boleh bebas main di dalam lingkungan RS, jadi mau jalan-jalan ke taman belakang boleh, ngafe di bawah boleh, nonton di bioskop mininya boleh, anytime tinggal bilang aja sama perawatnya dan kita bebas melenggang kangkung. Kebayang kan anak kecil pasti bete kalo di kamar doang, jadi emang lebih baik jalan-jalan. Cuma ya tetep aja ya Yardan diajak jalan-jalan pun mukanya masih meringis dan ditekuk, tapi setidaknya dapet suasana baru ya Cus.

Ceritanya ngider-ngider biar ngga bosen, tapi tetep aja mukenye ditekuk.

Pertama kali turun dari tempat tidur. "Cusss senyum dong cuss liat kamera!"
Mungkin dalam hati Yardan: "Sakiiiit setaaaaan!!"
Dalam terapi pemulihan ini ada sesi untuk main-main juga di play room mereka. Di dalemnya tentu aja banyak anak-anak berdada codet, anak-anak paling kuat sedunia menurut gue. Bebas mau main apa aja, mainannya banyak kok, dan semua anak-anaknya tampak happy :)

Play Therapy
Yardan juga dapet tamu pertama lho di sana, kita dikunjungi sama salah satu temen deketnya Aldi dulu waktu kuliah di Melbourne. Ada Oom Micang, Tante Sally, sama anak perempuannya Leia, mereka emang menetap di Melbourne. Mereka juga yang minjemin stroller selama di sana, yang ternyata jadi benda krusial dan sangat amat berguna. Makasih yaa Micang dan Sally!

Horeee, tamu pertama!
Malam kedua giliran Aldi yang nginep, overall keadaan Yardan udah bagus, saturasi oksigen pun di atas 90. Takjub ya, dari yang tadinya 75 sekarang merambat naik ke atas 90. Dokter-dokter juga udah berkunjung dan menyarankan dalam waktu setahun nanti kateter lagi untuk melihat perkembangannya untuk operasi lanjutan. Berhubung jantungnya masih berlubang sebelah, jadi tetep jangan terlalu capek kegiatannya, tapi Yardan bebas mau kegiatan apa aja. Sebenernya dari tim dokter RCH sendiri ngga semuanya yakin bisa dilakukan complete repair, ada yang sangsi juga saluran dari jantung ke parunya akan membesar selama setahun nanti. Cuma head surgeon-nya yakin banget, jadi ya kita cuma bisa berharap yang terbaik lah ya, semoga Yardan bisa complete repair nantinya.

Aldi sempet nanya ke salah satu kardiolog, seandainya nanti Yardan bisa complete repair apakah dia bisa berkegiatan mendekati anak normal lainnya? Dokternya jawab, bukan sekedar mendekati, tapi bisa menyamai anak normal lainnya. Ini jawaban yang bikin hati agak berbunga-bunga ya, karena ngga ada satu pun dokter yang pernah kasih jawaban ini. Semua dokter di Indonesia bilang bahwa anak PJB seandainya udah dioperasi pun dia TIDAK AKAN seperti anak normal lainnya. Entah mana yang harus dipercaya, kayaknya percaya yang bagus-bagus aja ya... Aamiin ribuan kali.

Yah gue yakin anak-anak PJB ini pasti punya kelebihan lain yang ngga dimiliki anak-anak lainnya, salah satunya dalam hal kekuatan. Mereka udah melalui begitu banyak hal untuk bisa survive, badan boleh keliatan lemah, tapi sebenernya badan mereka yang paling kuat dibanding anak lainnya. Jadi, orang tua anak PJB jangan menyerah ya, kita punya anak yang paling kuat sedunia kok. Seberat-beratnya "beban" ngasuh mereka, apa yang mereka alami jauh lebih berat dari yang kita alami.

Okeee, beralih dari petuah bijaknya...

Setelah Aldi nginep semalem bareng Yardan, gue pagi-pagi buta udah ke RS buat ganti shift. Liat muka lusuh Aldi, langsung tau kalo doi pasti ngga bisa tidur sama sekali. Mwa'a'a'a'a'a'a'a'a!! (si @rsktania pernah nanya, emang ngga ribet ngetik ketawa begitu? Ribet sih, tapi puas... Mwa'a'a'a'a'a'a'a'a'a!! <-- penting). Pas gue dateng, si Aldi langsung ngeloyor pulang tanpa babibu, "capek banget, ngga bisa tidur!". Ya kan saya udah bilang bang... Hal yang tak diduga, ternyata hari itu abis play therapy Yardan boleh pulang! Apaaaa? Kok cepet amat? Mengingat pasien-pasien lain normalnya empat malem baru boleh pulang, ini Yardan baru dua malem langsung boleh cabut, kelamaan di ICU deh gue rasa. Katanya sih keadaan Yardan udah stabil, bisa lah dirawat di apartemen seberang RS. Walau mesti Echo dan CT-Scan dulu untuk terakhir kalinya, kalo oke boleh pulang. Yipikayeeeey!! Ngga perlu adu suit lagi untuk menentukan siapa yang nginep di RS, karna begadangnya dibawa ke apartemen bersama-sama! (sungguh pilu)

Ternyata di RS ini pada gerak cepat ya, pas lagi leha-leha beli sushi di restoran bawah eh waktu balik ke kamar kok bocahnya ngilang. Babenya juga ngga bisa ditelfon. Eh ngga lama mereka balik berdua naik kursi roda. Aldi bilang kalo Yardan abis CT-Scan dan sangat kooperatif, ngga pake dibius dan ngga nangis sama sekali. CT-Scan kan mengharuskan kita dalam posisi diem ya, ngga boleh gerak sedikit pun, dan Yardan bisa ikutin instruksinya. Kata Aldi sih ada play therapist yang mendampingi, trus dia jago banget bujuk Yardannya. Ih hebaaat, kita bayar buat jadi nanny di BSD bisa ngga tuh?!

Acus.. Acus... Gimana komentarnya udah bisa pulang??
Tetep merengut.

"Pulang? Terus gue harus bilang WOW getuh?"

Selama di Koala Ward ini perawatmya baik-baik, ceria, dan cantik-cantik. Pemandangan anak-anak yang dirawat di sini juga multikultural. Kayaknya ampir semua agama ada deh kalo diliat dari atributnya. Kalo saat-saat seperti ini apa masih mikirin si dokter agamanya apa atau si pasien orang keturunan apa? Enggak lah ya, semuanya murni untuk cari kesembuhan dan ikhlas kasih bantuan. Pas hari ke-2 di sana sempet disamperin anjing gede banget ke kamar yang tugasnya dia itu untuk menghibur pasien. Ya yang ada pas liat itu anjing nongol di pintu rasanya jantung copot ke lantai, takuuuuut! Tanpa babibu langsung bilang ngga perlu, daripada pasien di ruang rawatnya nambah satu lagi kan ya... *semaput*

Ini dia nih ja'ingnya, sebenernya lucu, tapi saya gelisah kalo ketemu hewan berbulu, apalagi kalo gede!
pic taken from here

Tepat jam makan siang Yardan boleh pulang. Mereka cuma bilang kalo semua udah beres, dikasih surat perjanjian untuk ketemu dokter selanjutnya, abis itu bebas boleh pulang kapan aja. Ya langsung pulang lah kita, dibantuin beres-beres sama bapak-mamah, dadah-dadah sama perawatnya, nyebrang jalan, sampe rumah. Deket amat!

Oke, beginilah penampakan Yardan pertama kali mendudukkan diri di sofa apartemen... GALAK!

"Ape lo liat-liat?"

 Oh mungkin sakit ya duduk gitu, tidur aja yuk nak....

"Bapak lo jago silat hah??"
Hiiii ngewrii, anaknya berubah jadi super galak dan cemberut mulu! Masih kesakitan sih doi, tapi kan yang ngeladenin jadi serba salah menghadapi tuan raja... Dokteeer, boleh suntik morfin aja ngga nih anaknyaaaa?? Kita takut semua nih sama diaaa!


Ya udah deh, setelah pengalaman rawat inap di RS beres, kita fokus sama pemulihan Yardan di apartemen deh, ngurus sendiri deh, bentar lagi nyokap-bokap pulang deh, repot deh, ngga ada yang nyuci piring deh.... (mulai durhaka)

Tubikontinyu ya!




20 comments:

  1. ditunggu ya, mbak, lanjutan :D
    ikut seneng Yardan dah baikan :)
    -ehm, tatapannya emang masih galak banget ituh-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi makasih yaa..
      Iya emang galak bgt abis operasi, literally senggol bacok!

      Delete
  2. Ahahahahahaha aduh gue ngakak sampe pipis di bagian "bapak loe jago silat hah?"
    Selalu ya bingung antara mau nangis apa ketawa tiap baca postingan melben ini.. Postingan jalan-jalan kapaann??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah postingan melben ampir setengah taun aja ngga rampung2, apalagi jalan2?
      Dibalikkin deh, postingan kawinan kapan rebes??

      Delete
  3. hihihi, pas banget tuh yang "Pulang? Terus gue harus bilang WOW getuh?"
    Selamat ya Yardan, cepet sehat ya cakep..banyak yang doakan dari jauh. Yardan pasti sembuh total, percaya, percaya, percaya! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih ya Aree, aamiin aamiin aamiin! :)

      Delete
  4. selalu kagum, pas mampir kesini liat perjuangan Yardan, mba Gemma dan keluarga. Dari yang tadinya baca ampe berkaca2, ampe ketawa2 pas baca "Ape lo liat-liat?" "Bapak lo jago silat hah??" hihihihi

    Salam buat Yardan ya mba..semangat terus, cepet pulih dan yakin pasti bisa complete repair..;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, aamiin, makasih ya Desi.. Semoga anak-anak kita sehat selalu.

      Delete
  5. aayyyy.. udh ad apdetannya..
    wuidih yardan senggol bacok bener yak tuh ekspresinya...
    Cepet sehat lagi ya nak.. :)

    ReplyDelete
  6. Gemma, hihi ini kan mustinya postingan bikin terharu biru, tapi pas mau menitikkan air mata trus lo nulis apalah yang bikin ngakak. Ngerusah flow airmata aja! hihi

    Gw seneng banget bacain cerita tentang Yardan dan perjuangannya (tentu aja perjuangan lo juga). Setuju klo Yardan akan jadi orang yang kuat.

    Sekarang udah makin sehat yaa Yardan. Seterusnya makin sehat ya bang jampang *padahal aku tatut liat gayanya di foto*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah Met,
      Hihi Bang Jampang, mirip Leandra waktu bayi ya, yg lo bilang mirip singa galak.. Rawr!

      Delete
  7. Hello, I am just a silent reader here. Sepupuku juga PJB, sebelom taun lalu terakhir ketemu 15 taun lalu, pas dia masih bayi: pas dia masi jadi biru kalo nangis, pas dadanya masi melancip, serem deh pokoknya, pilu liatnya. Taun lalu pas ketemu, dia udah SMP, dan amat sangat seperti anak anak seumurannya, alias normal senormal normalnya. Dan dia bukan hanya terlihat normal, tapi ya emang udah sembuh total sejak kecil. Padahal dulu ada yang bolong lho. So, have faith!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai, namamu siapa? Hahaha..
      Makasih ya sharingnya, kalo denger cerita gini emang jd optimis.. Semoga Yardan jg bs sembuh total nantinya.. :)
      Makasih yaa..

      Delete
  8. Bener banget deh ih.. Tiap udah mau ngengeng, terus pengen ketawa lagi.. Kalian hebat banget aslik... Cepetan lanjutannya... Masa gw mesti dateng sini berapa bulan sekali supaya pas dateng bacanya lgs banyak...


    *teror*

    *ditoyor Yardan*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya padahal pengangguran gini, kok susah bgt update blog.. Mungkin kalo dibayar beda lagi ceritanya..

      Juragan buku, kapan kita ngopi2 bareng di setarbak?

      Delete
  9. maak, bekas SC aja sakit *sakit,sakit tp koq 4x #eh * :p apalagi Yardan, duh ikut ngerasain deh itu galaknya *elusbekasjahitan* kuat selalu yaaa Yardan juga utk dirimu yaaa mak *peluklagi* :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampun 4x? Sakitnya nagih ya? Wahahahaha...

      Yah kan, udah niat anak ke-2 mau SC biar leha-leha ternyata baca gini jadi mikir deh.. Iya makanya, kata mamaku jaitan usus buntu aja sakit, jadinya wajar deh mukanya Yardan tegang mulu.. (Duh jadi sedih ingetnya)

      Aamiin, makasih ya doanya! :)

      Delete
  10. Yardaaann..hebat sekali dirimuuu..


    jadi maluu nih tante. Baru SC 2x cengengnya minta ampun, ngeluuh terus..

    kuat dan sehat selalu ya sayang..*peluuuk

    ReplyDelete