Tuesday, December 7, 2010

Oh Mama, Oh Papa: Suamiku tidak suka nonton bola!

(Edisi curhat majalah Kartini)

Salah satu yang pernah jadi dilema saat dilamar Aldi adalah ini laki ngga suka gimana amat sama yang namanya bola. Selama pacaran emang kita sering nongton bola bareng, tapi saya bisa liat di matanya ngga ada "passion" yang membara selayaknya penggemar sepakbola sejati. Pengetahuannya tentang pemain bola dalam dan luar negeri juga STD banget deh alias standar menengah ke bawah. Ibaratnya dia tau kalo David Beckham itu pemain timnas Inggris, udah begitu doang, lah itu emak saya juga tau! Akibatnya dulu selama pacaran frekuensi saya nongton atau update tentang perkembangan sepakbola dunia mandeg, paling kalo ada event-event besar atau big match aja paksain diri untuk nonton.

 
Aldi (baju biru) nemenin nobar Arsenal suporter, mukenye asem bener Bang!

Padahal saya dari jaman SD udah hobi banget buat kliping pemain timnas Indonesia, nonton pertandingan-pertandingan Primavera sambil bawa genderang dan iket kepala merah-putih (padahal nontonnya di rumah), terus kalo kalah langsung ngambek dan nangis tersedu-sedu. Belom lagi pas SMP-SMU, getol banget ngirim surat ke luar negeri, sampe-sampe ngirimin gelang buatan sendiri ke pemain favorit. Kadang kalo surat dibales senengnya setengah mati, seluruh dunia harus tau kalo surat saya pernah dibales Dennis Bergkamp, Marc Overmars, Totti, Harry Kewell, Michael Owen, dan kawan-kawannya. Ih keren banget kan?

Dikarenakan kesukaan saya sama bola itulah makanya jadi punya angan-angan kalo suatu saat nanti bersama suami tercinta akan menyaksikan klub favorit Arsenal berlaga di layar televisi sambil berangkulan dan makan cemilan, oh sangat manis sekali, oh soooo sweet!

Angan-angan itu pun PUDAR.

Si Aldi lebih suka main game di X-Box atau di komputer berjam-jam dibanding nonton bola. Biasanya dia bisa sih nemenin nonton bola, tapi hanya bertahan satu babak, itu juga sambil BB-an atau tidur-tiduran. Kalo Arsenal lagi kalah baru deh dia agak semangat nontonnya, itu juga tujuannya buat nyela-nyela doang, khamfrettt!
Belom lagi kalo dia harus ngeremehin semua pemain favorit saya, cembokur apa ya ni orang? Dulu pas saya patah hati gara-gara Thierry Henry pindah dari Arsenal, Aldi semacam happy berat dan dengan gaya reseknya selalu bilang "See Ya! Adios!" ke gue. Sekarang favorit saya Cesc Fabregas (kapten Arsenal, pemain timnas Spanyol, wajah tampan) juga sering dicelain, padahal saya niat nanti seandainya punya anak kedua mau dinamain "Fabregas"!
Arsenal's Captain: Cesc Fabregas
Bayangin dong waktu Piala Dunia kemaren, saya nonton bola dini hari sendirian ajah. Laki saya molor pules banget, paling baru besok paginya nanyain skor. Gimana kalo misalnya pas saya nonton malem-malem terus digodain setan, kan ngeri ngga ada yang nemenin! *amit-amit* 
Untungnya masih banyak temen-temen saya yang begadang juga [HAIL TWITTER!] jadi lumayan lah ada hiburan.

Enaknya kalo Aldi ngga ikutan nonton bola adalah bisa puas-puasin diri ngecengin pemain bola masa kini. Abis pemain bola masa kini udah wajahnya rupawan, bodynya aduhai pula. Perasaan jaman dulu badannya ngga kenceng-kenceng amat kayak pemain masa kini. Kalo sekarang coba liat si Cristiano Ronaldo, muka boleh sengak, tapi badan bikin ngeces berember-ember! Belom lagi ngeliat iklan Beckham yang pake kolor doang, hati siapa tidak tergoda coba? Rasanya pingin dirobek itu kolor, bikin zinah mata aja! Astaghfirullaaah... atau Subhanallah ya?

Yah biarpun Aldi ngga suka nonton bola setidaknya dia masih peduli dengan selalu nyariin istrinya jersey Arsenal ukuran 'S' tiap musim. Jersey Arsenal-nya Aldi juga lumayan banyak lho, jadi seenggaknya koleksi baju bola kita berdua bisa membuat saya tersenyum lah. Dulu jaman foto pre-wed, Aldi juga rela pake jersey Arsenal dan foto di bangku penonton stadion Gelora Bung Karno. Masalahnya fotonya colongan dan ngga pake ijin, jadi sekitar 5 kali jepret langsung disamperin satpam dan diusir! Pelit lo Pak Satpam!!

Pre-wed colongan di Stadion GBK (tampak jauh)
tampak dekat (maksute opo iki? sok nonton bola tapi bangku yang lain kosong!)
Eh tapi selama ajang AFF Suzuki sekarang ini, Aldi betah lo nongkrongin 2 babak. Alhamdulillaaaah... Mudah-mudahan segera dibukakan matanya ya untuk memahami bahwa sepakbola itu indah. Indah permainannya, indah wajah pemainnya, dan yang lebih indah lagi adalah... pemandangan telanjang dada saat peluit akhir ditiupkan! Uhuy!!

The Gooners Family!
LONG LIVE ARSENAL
Gooner till I die!





2 comments:

  1. OMG, aku ketemu kembaranku lage di blog, lakiku ngga begimana-gimana ama sepakbola, tiap malam minggu aku siap2 mantengin Arsenal ama Liverpool dia malah tedooooor....welcome para istri-istri penggemar bola....aku jg punya postingan ttg Fabregas!cekidot! kalo gitu kita2 aja yg nonton Arsenal di Stadion Emirate suami2 silakan jaga anak2...he..he...

    ReplyDelete
  2. Haaaai Mbak dalam kacaaa!!

    Aduh kok kita senasib ya, bisa-bisanya "apes" dpt suami yg ngga menghargai sepakbola..
    Kapan-kapan kita nonton bareng aja apa mbak? Ngga usah bawa suami?

    Nanti aku mampir2 ya untuk liat postingan tentang suami keduaku, si akang Fabregas!

    ReplyDelete